Kalo punya produk baru untuk bisnis online kita, dimana temen-temen meletakkan produknya? Ada yang bikin postingan baru di instagram mungkin, ada yang kasih tau infonya di blog khusus toko onlinenya juga mungkin. Tapi sebenarnya ada 1 tempat yang bisa dimaksimalkan untuk menjelaskan produk baru kita secara efisien.

4 kesalahan membuat landing page

Sebenarnya ada banyak media, tapi penggunaan landing page lebih disarankan sebagai sarana promosi produk. Kenapa? Salah satu keuntungannya adalah akses cepat ke halamannya, karena ga terlalu banyak elemen yang harus di load dalam 1 waktu.

Pastinya temen-temen pengen bikin landing page yang bagus dan menarik, kan? Kita perlu tau kesalahan-kesalahan apa saja yang harus dihindari dalam pembuatan landing page. Silakan disimak:

1. Load Speed Lambat

Kebanyakan orang akan menutup halaman yang diliatnya setelah 5 detik menunggu tapi halamannya tidak terbuka. Wajar banget sih, karena halaman yang lemot bikin orang malas menunggu, kecuali emang niat banget untuk dapatin infonya. Makanya kita mesti punya halaman dengan kecepatan load yang maksimal.

Untuk menguji kecepatan load sebuah halaman, teman-teman bisa menggunakan Google PageSpeed. Dengan fitur dari google ini, kita bisa ngeliat nilai sebuah halaman yang kita buat. Kerennya lagi, Google PageSpeed juga akan kasih rekomendasi ke kita, apa saja yang harus dilakukan untuk menghasilkan sebuah halaman yang teroptimasi secara kecepatan loading.

2. Desain Yang Berantakan

Kesalahan nomor 2 yang sering dilakukan ketika membuat sebuah landing page adalah desain yang berantakan. Saya sering banget liat orang suka asal-asalan bikin landing page. Kalo kita aja promosinya ga pake hati, gimana produk kita bisa nyentuh hati orang untuk bisa beli? Bener ga?

Untuk menghindari hal itu, teman-teman harus banyak meliat referensi landing page yang bagus, atau minimal betah ngeliatnya. Kalo masih bingung juga cara bikin landing page teman-teman bisa ikutan mentoring membuat landing page dari NOL banget sampai bisa menghasilkan konversi ikutan Landing Page Mastery aja. Biar nanti dibimbing bikin landing page dari awal.

3. Headline Yang Jelek

Judul ga menarik udah pasti bikin orang ga tertarik untuk membaca lanjutannya. Karena headline adalah hal yang pertama kali dibaca oleh calon pelanggan kita. Untuk mencari headline menarik kita harus sering-sering melihat referensi landing page dari brand terkenal atau orang yang kita kenal jago jualan di media sosial.

Biasanya, trik paling ampuh adalah meletakkan pain (masalah) pada headline. Misal, teman-teman lagi promosi produk herbal pelangsing badan. Maka headline yang bagus adalah yang langsung menyentuh masalah dari target market kita. “Inilah solusi turunkan berat badan paling ampuh hanya dalam 3 minggu”, misalnya.

4. CTA Yang Ga Mudah Dilihat

Ini yang sering dilupakan sama pembuat landing page. Sering banget saya liat tombol CTA-nya ada di bagian paliiiiing bawah banget dari sebuah landing page. Niatnya bagus karena pengen calon buyernya teredukasi dulu dengan info yang sudah diberikan. Tapi seperti yang kita tau, orang Indonesia itu rata-rata pada malas baca. Udah dikasih tau di website eh begitu masuk di WA tanya lagi hal yang sama. Padahal udah ada di depan matanya informasinya.

Jadi daripada ribet ngejelasin panjang-panjang baru mereka klik tombol CTA, mending dikasih liat duluan di bagian atas. Kalo saya sih biasanya tempat tombol CTAnya floating alias mengapung. Jadi sejauh apapun calon buyer skrolling landing page, tombol CTA-nya akan “ngejar” mereka untuk minta diklik. Asyik kan? Hehehe..

Tapi tetap ya posisinya harus diletakkan senatural mungkin. Informasi utama harus tetap terlihat dengan jelas oleh mata mereka. Biar mereka ga terganggu pandangannya dan ga ilfil ngeliat landing page kita.

***

Itu tadi 4 kesalahan yang sering dilakuin ketika membuat sebuah landing page promosi. Semoga teman-teman bisa tercerahkan dengan adanya informasi ini, ya. Silakan bagikan artikel ini ke teman 1 grup whatsapp, telegram, channel telegram, grup line, grup facebook dan grup bisnis manapun. Karena ini informasi gratis jadi boleh disebarkan secara gratis. Tapi bukan copas ya!

Pertanyaan buat teman-teman:

Headline yang bagus itu kayak gimana kalo menurut kalian?

Komen di bawah nanti akan saya baca.

Terima kasih sudah menyimak artikel ini sampai habis!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.