Dalam membuat sebuah landing page, ada banyak hal yang perlu dipikirkan. Mulai dari copywritingnya, desainnya kayak gimana, gambar/foto apa yang harus dimasukkin. Pasti pusing banget mikirinnya, apalagi kalo kita ngerjain semuanya sendirian.

Ada yang mati-matian jualan template landing page berkonversi tinggi dan menjanjikan income dengan cepat. Ya bisa aja sih dia mengklaim bisa menghasilkan income dengan cepat, tapi ga boleh juga mengabaikan komponen di dalamnya yang sangat berpengaruh sama konversi. Sebagai pebisnis online pemula, kita ga boleh tergiur dengan janji yang dituliskan sama mereka, harus bisa menganalisa terlebih dulu.

Ga masalah teman-teman mau bikin landing page dari template yang dibeli ataupun memulainya dari NOL banget. Kita masih bisa mengalami kesalahan-kesalahan ini dalam membuat landing page. Terutama dalam hal desain landing pagenya. Tapi selain desain ada juga kesalahan lainnya.. Apa saja itu? Mari kita simak sama-sama

1. Pesan Yang Tidak Jelas

Ga punya landing page bikin produk kita mengambang ga jelas di lautan pembeli. Ibaratnya dia ga tau siapa pemiliknya, yang pengen beli juga bingung pengen ambilnya gimana. Ini akan jadi masalah kalo dibiarkan begitu terus. Kita harus bisa membuat sebuah cerita yang menarik tentang produk kita.

Gimana bikin cerita itu menarik? Salah satu caranya adalah menentukan secara spesifik dan detail siapa saja orang yang bisa memiliki produk kita. Kalo selama ini kita cuman taunya produk kita itu bisa dimiliki semua orang, mulai sekarang kita harus mengkerucutkan orang yang bisa memiliki produk itu. Dengan begini kita akan lebih mudah membuat sebua cerita yang minimal menarik perhatian calon pelanggan dan kemudian meningkatkan konversi penjualan.

Contohnya aja teman-teman jualan produk digital. Kita akan jual kepada 2 orang yang berbeda, yang 1 adalah bisnis owner yang lebih berorientasi bisnis ketika ingin berinvestasi kepada suatu barang/produk. Orang ke-2 adalah orang dengan kemampuan finansial yang cukup untuk memiliki produk itu. Dia meliat seberapa banyak waktu yang bisa dihemat ketika memiliki produk itu.

Tentunya kita bisa membuat 2 cerita yang berbeda, kan? Ga bisa 1 cerita untuk semua. Sudah mulai paham ya?

2. Layout/Tampilan Yang Amburadul

Ketika mempromosikan sebuah produk, penampilan visual menjadi faktor penentu yang paling utama. Ketika layout sebuah halaman berantakan, orang udah pasti malas untuk baca info di dalamnya. Ga perlu terlalu idealis dengan memasukkan semua elemen yang menurut kamu keren tapi ternyata mengganggu orang untuk mendapatkan detail informasi produk kita.

Cukup perlihatkan tampilan sederhana yang lebih membuat orang fokus untuk membaca info di dalamnya. Itu akan lebih baik daripada memberikan elemen-elemen tidak penting. Karena landing page itu haruslah tampilannya sederhana dengan tombol navigasi yang minimal. Bahkan kalo perlu cuman 1 tombol doang, “beli sekarang” atau “order sekarang” yang bisa diklik.

3. CTA Yang Diabaikan Oleh Calon Pelanggan

Ini yang paling parah sih. CTA itu adalah kunci utama terjadinya konversi penjualan di landing page kita. Kalo tombol ini diabaikan, gimana bisa dapat profit?

Ini yang mesti yang diperbaiki di halaman penjualan kita. Tonjolkan tombol CTA lebih berbeda daripada informasi yang lain. Tapi letaknya tetap tidak boleh mengganggu penglihatan calon pelanggan untuk mendapatkan info lebih lanjut. Tempatkan CTA dengan posisi yang natural, di bagian atas bawah landing page adalah posisi yang paling baik.

Kalo pengalaman saya sih, biasanya tombol CTA saya buat floating alias mengapung di landing page. Jadi sejauh apapun calon buyer menggulirkan halaman produk, tombol CTA akan selalu berada di area penglihatannya. Jadi seolah-olah dia dikejar-kejar tombol itu untuk segera klik dan masuk sebagai database saya ke whatstapp. Tinggal mainkan teknik closing deh untuk bisa terjadi konversi penjualan. Keren ga tuh?

***

Bikin landing page sebetulnya gampang-gampang susah. Gampang kalo udah ngerti anatomynya kayak gimana. Susah kalo belum pernah bikin sama sekali. Oleh karena itu, buat teman-teman yang masih bingung gimana caranya belajar membuat landing page yang berkonversi tinggi, saya sarankan untuk ikutan mentoring online landing page mastery.

Di sana teman-teman akan diajarkan gimana caranya membuat landing page dari NOL BANGET dengan singkat cepat dan berkonversi tinggi. Saya juga akan bantu riset target market teman-teman yang ikutan landing page mastery melalui link yang saya berikan barusan. Jadi ga perlu repot lagi untuk memasarkan produknya menggunakan metode yang sudah diajarkan pada mentoring online ini.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.