Semua yang ada di hidup kita ini terbentuk karena kebiasaan. Kebiasaan adalah segalanya. Dunia ini terbentuk dari kebiasaan. Apa yang didapat hari ini, gimanapun bentuknya, adalah hasil dari kebiasaan kita sekian lama. Termasuk dirimu yang sekarang, dia adalah kebiasaan yang kamu lakukan sejak kecil.

Nah, kebiasaan itu sendiri ada yang positif dan negatif. Kebiasaan Positif ga perlu diubah lagi. Yang ke- 2 adalah kebiasaan negatif (buruk). Kebiasaan buruk ini yang menurut gue paling susah buat diubah. Tapi bukan berarti kebiasaan buruk ga bisa diperbaiki, ya. Ada solusinya kok.

Kita semua tau kalo mau ngubah kebiasaan buruk perlu motivasi yang kuat. Tapi nyatanya? Tetep aja balik lagi. Jadi motivasi aja ga cukup! Kalo ngandalin motivasi doang paling 2 minggu udah kendor. Ga percaya? Pikirkan sendiri.

Jadi gini, karna barusan nemu artikel menarik dan gue pikir ga ada salahnya untuk ditulis di sini biar kalian pada baca. Ini tentang kesalahan-kesalahan yang biasa kita lakukan saat PDKT memulai kebiasaan baru. Semoga dengan ngebaca ini kita jadi tercerahkan.

1. Terlalu Banyak dan Cepat Yang Diubah

Kesalahan paling mendasar dari memulai kebiasaan baru adalah pengen menghilangkan semua kebiasaan buruk dalam satu waktu. Ga bisa kaya gitu, men. Trus me, it doesnt work! (kalo grammar-nya salah tolong dikoreksi).

Cara terbaik memulai pacaran kebiasaan baru adalah pelan-pelan aja. Lakukan satu per satu. Kaya bayi belajar berjalan. Pelan-pelan bediri, ambil langkah pertama, trus jatuh. Diulang lagi, sampe bener-bener bisa jalan dengan sempurna. Bayi belajar jalan aja perlu waktu yang lama, ya kan?

kebiasaan buruk

Kalo misalnya berambisi pengen nulis di blog 2 jam non stop, langkah awalnya cukup 15-30 menit dulu. Mending 30 menit tapi berkualitas, daripada 2 jam ga dapat apa-apa. Yang penting pola kebiasaannya terbentuk dulu. Lama-kelamaan durasi nulisnya bakal nambah sendiri seiring sama pola kebiasaan yang udah terbentuk.

Jadi tipsnya adalah mulai dari perubahan kecil dulu. Ntar pelan-pelan ditambahin durasinya biar makin terbiasa. Lakukan suatu hal yang bisa bikin kamu terbiasa sama perubahan itu. Yang ga bakal bikin kamu males, misalnya kalo kamu suka nulis sambil nyemil, tiap mau nulis siapin makanan di deket kamu. Siapa tau bikin atmosfirnya jadi lebih baik.

2. Ngandalin Tekad Semata

Kalo kalian berharap perubahan bisa dilakuin dengan tekad semata, gue rasa sih ga bakal bertahan lama. Tekad itu diperlukan pas mau mulai aja. Ga percaya? Coba liat aja kebiasaan yang udah kamu lakuin selama ini. Itu udah otomatis kamu lakuin, kan? Artinya tekad ga perlu lagi berurusan di wilayah itu. Emang kamu perlu tekad buat sekadar nyikat gigi tiap hari? Ga, kan? Nah itulah poinnya.

Tipsnya: jangan bergantung sama tekad, karna itu cuman jangka pendek aja. Pilih cara yang bisa kamu lakuin tanpa harus menunggu tekad muncul dulu.

3. Berpikir Kalo Mengubah Kebiasaan Itu Gampang

Ga ada perubahan yang mudah. Kamu yang biasanya bangun siang tiba-tiba harus mengubah kebiasaan bangun pagi karna udah kerja, itu ga mudah. Kamu yang terbiasa tiap malam minggu ada yang ngapelin tiba-tiba udah ga ada karna udah putus, itu juga susah. Mengubah kebiasaan lama (apalagi yang buruk) tuh emang gitu. Perlu usaha (disiplin dan pola pikir yang positif). Jadi jangan dianggap remeh, ya!

4. Menganggap Mengubah Kebiasaan Itu Susah

Yang ini juga bisa bikin niatmu mengubah kebiasaan jadi gagal. Kalo kamu mikirnya mengubah kebiasaan itu sulit, pasti kamu akan punya banyak halangan. Pikiran kamu yang udah duluan menganggap semuanya susah, pasti ga akan bisa bikin kamu memulainya. Buktikan aja sendiri kalo ga percaya.

Kebiasaan baru itu gampang banget dilakuin kalo pelan-pelan dan sabar banget. Karna memulai kebiasaan baru ini hasilnya ga akan langsung keliatan. Tapi karna mereka geraknya lambat, mesti sabar melewati prosesnya. Dan itu sulit makanya harus diimbangin sama kedisplinan.

5. Bergantung Sama Banyak Info

Sekarang adalah zaman keterbukaan informasi. Apa aja bisa kita cari di internet. Internet bikin semua jadi terhubung. Entah ini jadi sebuah keuntungan atau kutukan. Oleh karna itu ada 2 tantangan yang bakal kita hadapi:

Pertama, ketidaktahuan kita akan sesuatu bikin kita jadi ragu untuk ngelakuinnya. Banyak banget hal di dunia ini yang ga kita tau. Kamu jadi pengen tau semuanya sebelum ngelakuin kebiasaan baru. Padahal yang bener adalah praktek langsung, jadi kamu mengalami sendiri. Bukan sekadar ngebaca teori terus malah ngebatalin niatmu.

kebiasaan buruk

Kedua, percaya dengan apa yang kamu tau juga bisa bikin kamu celaka. Mungkin aja kamu tau caranya mutusin pacar tapi tetep bisa temenan push up, tapi ga akan sama hasilnya kalo kamu ngelakuinnya 100 kali sehari. Paham kan maksudnya? Banyakin praktek, percuma tau teori segambreng tapi ga pernah praktek.

Katanya, Pasukan Khusus (Special Forces) itu cuman perlu 60% informasi untuk menentukan mereka harus bertindak atau ga. Artinya, kamu pun bisa begitu. Kalo puna 60% info yang relevan, kamu udah bisa ngelakuinnya sekarang juga. Kamu bisa cari tau sisa 40% nya sambil jalan aja. Pake waktu 90% buat praktek, sisanya buat belajar.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: