Patah hati karena kehilangan seseorang, entah itu meninggal atau putus, pasti menimbulkan kesan yang mendalam sama orang yang ditinggalkan. Fase patah hati ditinggalin seseorang itu adalah salah satu fase paling berat yang harus dijalani hidup.

Patah hati itu mirip kaya orang habis dioperasi. Bedanya, kalo orang operasi bisa diprediksi sembuhnya kapan. Tapi kalo ini, ga ada yang tau sembuhnya kapan. Bahkan yang mengalami ga bisa ngasih prediksi. Waktu penyembuhannya tergantung sama usaha sendiri, mau cepet sembuh apa ga?

Kalo ada yang bilang “biar waktu yang nyembuhin” itu bullshit, Man! Ga akan sembuh kalo lu sendiri yang ga mau sembuh. Percaya deh ama gue. Yang bikin sembuh dari patah hati itu bukan waktu, tapi diri lu sendiri.

Emang sih perlu waktu lama buat nerima semua itu. Dan semua itu bakalan terjadi kalo udah tau dan bisa introspeksi diri kalian sendiri. Apa pelajaran yang bisa diambil dari kejadian itu? Ga ada buku yang bisa kalian pelajari untuk ngatasain masalah kaya gini. Semuanya dari pengalaman sendiri.

Beberapa tips untuk kalian yang dalam masa penyembuhan patah hati. Siapa tau bisa cepet nyembuhin rasa sakitnya.

Jangan Paksain Diri

Anggap aja kamu yang lagi patah hati adalah pasien yang habis operasi. Kalian harus ngerti kalo emosi kalian masih ga stabil dan kalian perlu waktu untuk sembuh. Dukungan dari temen-temen dan orang-orang tersayang kalian gue rasa bisa bikin lebih tenang. Dan siapa tau bisa mempercepat masa penyembuhan. Selow aja ga perlu maksain diri. Patah hati perlu waktu buat sembuh, dan ga bisa dipaksa.

Jujur Sama Perasaanmu

Ngelewatin masa patah hati emang sulit, tapi bukan berarti bikin kamu jadi tambah drop. Galau, sedih, kecewa, yang selama ini kamu tahan, ga akan bikin mereka cepet ilang kalo ditahan. Justru malah bikin mereka semakin sulit buat kamu abaikan. Lebih baik cari cara yang lebih sehat untuk nyalurin perasaan tadi. Misalnya kamu pengen nulis, cobalah tulis dan ungkapkan semua yang kamu rasain. Gapapa jelek, setidaknya kamu udah berusaha untuk jujur sama perasaanmu.

Atau mungkin kamu perlu temen cerita. Kamu bisa nyeritain apa yang kamu rasain sama temen atau sahabat dekat kamu. Cerita dari A sampai Z, kalo perlu pake nangis juga gapapa. Tapi setelah itu kamu bisa bangkit dan ngejalanin hidup jadi orang yang lebih baik.

Ambil Hikmahnya

Kalo udah ga galau-galauan lagi dan udah bisa ngeliat kejadian itu dari sudut pandang yang lebih netral, kamu akan tau hikmah apa yang bisa diambil. Tanya aja sama diri sendiri: “Apa pelajaran yang bisa aku ambil kali ini?” atau “Apa yang harus aku lakuin di masa depan biar kejadian kaya gini ga terulang lagi?” Semua kejadian pasti ada pelajaran yang bisa diambil, sepahit apapun itu.

Move On

move on

Sekarang udah bisa nerima dan ngerti semua kejadian yang kamu alami ini? Saatnya balik ke kehidupanmu yang sebenarnya. Berbenah lagi, membuka hati lagi. Buat cewe yang tadinya kucel, jarang mandi, males makan saatnya dandan lagi, rajin mandi dan makan biar keliatan lebih fresh kalo diliat orang. Buat cowo yang tadinya males futsalan, males nongkrong saatnya main futsal lagi, nongkrong-nongkrong lagi sama temen-temen.

Bangkit lagi dari keadaan kaya gitu emang ga mudah. Tapi kamu harus liat usahamu sampe sejauh ini, kalo ga bangkit sih keterlaluan banget. Sia-sia kamu gegalauan siang malam, curhat sana-sini tapi ujung-ujungnya malah nyerah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *
Email *
Website

%d bloggers like this: