Press "Enter" to skip to content

Pasti Kalian Ga Tau! Ini Sejarah Menggendong Bayi dan Manfaatnya Buat Mereka!

Buat gue yang masih belum menikah, punya anak itu pasti sebuah impian. Nah masalahnya gue belum tau apakah nanti gue dan istri akan bisa jadi orang tua yang baik. Selama ini, gue sering nemuin berbagai macam hal mengenai cara mengasuh anak, cara merawat bayi, sampe komentar-komentar netizen soal artis yang ngefoto kegiatan dia lagi ngegendong anak di media sosial.

Soal gendong menggendong bayi, ternyata ada sejarah panjang dan segudang manfaat yang bisa diambil. Meskipun keliatannya “kampungan” tapi sebetulnya menggendong anak adalah salah satu cara paling efektif untuk orang tua dan si bayi itu sendiri dalam rangka ngebantu tumbuh kembangnya. Padahal menggendong bayi itu salah satu tradisi yang udah dimulai semenjak peradaban manusia ada.

Salah satu penyebab lahirnya budaya menggendong bayi ini adalah, naluri manusia untuk tetap bertahan hidup. Bayi yang baru lahir tentu aja ga berdaya dan udah jelas ga bisa bertahan hidup sendiri. Udah pasti bayi itu bakal tergantung sama orang tuanya.

Orang tua si bayi juga udah pasti bakal ngelindungi dengan berbagai cara dari marabahaya, dong? Ga mungkin ditinggal gitu aja. Tapi ngebawa bayi sambil ngerjain hal yang lain tentu bakala ngerepotin banget. Orang tua jadi ga leluasa untuk beraktivitas.

Timbullah alat yang sangat mutakhir: GENDONGAN! Menurut Blaffer Hdry, S. dalam bukunya Mother Nature – Maternal Instincts and the Shaping of The Species seperti yang dikutip sama Tirto.di, alat penggendong bayi memainkan peran sangat menentukan dalam perkembangan spesies manusia. Bahkan dulu alat gendongnya sederhana aja, paling terbuat dari kulit kayu atau kulit binatang. Ga kaya sekarang banyak macem-macem alat gendongnya.

manfaat menggendong bayi

Tahukah kalian kalo fenomena babysitter itu udah ada sejak zaman dahulu? Hal ini biasanya dilakuin sama masyarakat kalangan atas. Dimana pola asuh anak ga cuma orang tua sendiri, tapi juga mereka menyewa orang lain yang dibayar buat ngasuh anak mereka. Tapi konsekuensinya akan tercipta “jarak” antara anak sama orang tua.

Buat ngatasin hal itu, Ratu Victoria pada saat itu ngenalin kereta dorong bayi yang namanya “Pram”. I know sounds weird when something named just like someone’s name, tapi emang itu namanya. Kalian bisa cek sendiri kalo ga percaya.

Dengan Pram orang tua bisa bawa anak-anaknya dalam aktivitas mereka. Tapi tetep aja pengasuh mereka ikut juga. Di tahun 1800-an itu masa kejayaan Pram di dunia, lebih-lebih di Inggris.

Selanjutnya, meski sempet ditinggalin, tapi pada tahun 1960-an budaya nge-gendong bayi kembali mengemuka. Di awal 1980-an gendong selempang dengan cincin ditemukan oleh Rayner Gardner yang tinggal di Hawaii untuk istrinya. Eh ternyata ide itu dijual ke Wiliiam Sears, yang kemudian nemuin istilah “attachment parenting“.

Bayangin kalo misalnya si Rayner ini ngolah idenya sendiri, wah udah pasti kaya raya dia sekarang. Tapi malah dijual ke orang lain.

Trus apa sih manfaatnya menggendong bayi?

Berbagai penelitian membuktikan kalo ngegendong bayi punya banyak manfaat. Baik manfaatnya buat orang tua maupun buat bayinya sendiri.

Denyut jantung bayi lebih stabil, pernapasan lebih teratur, waktu tidur yang lebih lama, lebih sedikit stress dan lebih jarang menangis. Sistem kekebalan tubuh bayi juga bakal lebih baik kalo digendong sama orang tuanya. Tingkat penyerapan oksigen lebih tinggi, kenaikan berat badan lebih cepat, perkembangan otaknya jadi lebih cepat dan juga tingkat keberhasilan menyusui lebih tinggi.

Selain itu juga manfaat menggendong bayi yang lain:

  • simpel dan lagi praktis, terutama waktu travelling
  • bayi jadi lebih cepet belajar tentang peran mereka sebagai anggota keluarga. Termasuk juga belajar tentang hal-hal abstrak kaya norma-norma yang berlaku dalam keluarga dan masyarakat sekitarnya
  • bagus buat otonomi bayi itu sendiri
  • ngurangin plagiocephaly deformasi (perubahan bentuk kepala). Ini sering kejadian kalo bayi keseringan di taro di keranjang bayi, kereta bayi ataupun ayunan bayi.
  • ngejaga posisi bayi terlentang waktu bangun dan tidur. Ini sesuai sama rekomendasi American Academy of Pediatrics (APP)

 

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: