Press "Enter" to skip to content

Membandingkan Aplikasi Whatsapp, LINE, Telegram

apabanget.my.id – internet punya pengaruh besar dalam dunia modern ini. Semua jadi serba lebih mudah, cepat, dan ringkas. Dulu, untuk soal komunikasi aja kita perlu nekan tombol yang banyak di pesawat telpon. Sekarang? Tinggal tekan 1 tombol di aplikasi sudah bisa terhubung.

Para developer aplikasi pun bersaing membuat aplikasi komunikasi yang gampang dipake oleh user.  Hingga saat ini menurut gue cuma ada beberapa aplikasi yang masih survive. Diantaranya ada Whatsapp, LINE, Telegram. BBM ga masuk itungan karna ibarat kata, mereka pionir dalam dunia aplikasi chat.

Karena cuman make 3 aplikasi chat ini, gue coba membandingkan 3 aplikasi ini secara simple. Karna gue orangnya ga terlalu ngerti bahasa tekno. Jadi  dijelasin pake bahasa yang gue paham aja.

Whatsapp

aplikasi chat whatsapp

Aplikasi chat ini awalnya berbayar. User dikasih versi trialnya selama 6 bulan. Terus berubah jadi 12 bulan. Namun pada prakteknya, bisa diakalin. Kalo masa trialnya mau habis tinggal log out akun Whatsapp nya. Kemudian log in lagi pake nomer yang sama, dan taraa! Aplikasi Whatsapp-nya pun diperpanjang otomatis. Tapi pada tahun 2015 (kalo ga salah) akhirnya Whatsapp menggratiskan layanan aplikasinya. Entah apa yang membuat developernya berbuat demikian.

Whatsapp juga punya fitur-fitur bagus yang bisa dimanfaatkan. Misalnya mengirim beberapa foto sekaligus. Fitur menonaktifkan read status untuk chat cuma ada di Whatsapp bisa kalian manfaatkan dengan baik kalo ga mau distalking sama maniak. Untuk soal privasi, gue lebih merekomendasikan Whatsapp. Karna mereka ngejaga betul privasi user-nya sampe “ke dalam”. Whatsapp  juga punya bisa membuat grup, tapi kekurangannya di grup Whatsapp tidak tersedia fitur “album”. Jadi agak sedikit sulit untuk mengambil foto-foto yang sudah lama dishare.

Kekurangan Whatsapp yang gue rasain adalah fitur auto save-nya yang cukup mengganggu. Untungnya bisa dinonaktifin di setting. Oiya, kalo pengen ngeliat foto yang dikirim sama temen satu grup kita mesti ngedownload foto dari Whatsapp dan langsung kesimpen di memori hp kita. Lumayan ganggu sih buat gue. Untung-untungan, kalo lagi apes di memori hp bakalan ada gambar yang aneh-aneh. Padahal ga niat buat nyimpen.

Whatsapp punya versi webnya untuk bisa diakses lewat pc/laptop. Tinggal buka linknya dan scan barcodenya pake akun whatsapp dari hp udah bisa log in. Tapi gue jarang sih make fitur ini.

Untuk chat secara pribadi, gue lebih rekomendasiin untuk make Whatsapp. Fiturnya bener-bener ngejaga privasi user.

LINE

Diantara 3 aplikasi chat yang gue omongin, cuma LINE yang punya fitur paling beda. Selain punya fitur timeline, LINE juga punya fitur LINE Today yang update beberapa periode tertentu tiap harinya. Dan topik-topiknya selalu kekinian. Ibaratnya walaupun ga nonton tv lu bisa tetep bisa update dengan ngebuka berita dari fitur ini, mblo.

Fitur grup di LINE paling gue sukai. Soalnya selain bisa nyimpen foto-foto di grup melalui fitur album, kita juga bisa bikin “pengumuman” di notes grup. Koleksi stikernya juga lumayan lengkap. Sayangnya kalo mau stiker yang keren dan lucu, harus beli pake koin. LINE@ juga salah satu aplikasi yang coba dikembangkan oleh LINE Inc. Layaknya fan page di Facebook kita bisa make akun LINE@ untuk mempromosikan karya/dagangan kita.

LINE juga punya LINE versi pc/laptop. Tinggal download file install-annya di web LINE dan install di laptop udah bisa dipake. Tapi lumayan ribet buat gue karna harus ngisi security code biar ga dikira lagi ngebajak akun LINE orang lain.

Telegram

Aplikasi chat paling baru yang lagi gue pake. Telegram punya inovasi tersendiri dalam dunia aplikasi. Bukan cuma sekadar aplikasi chat. Mereka punya bot untuk bermain game di grup. Tinggal invite bot gamenya ke dalam grup, trus main deh. Sejauh ini yang gue tau ada 4 bot game yang bisa dimainkan di grup Telegram.

Di Telegram kita bisa mention member-member yang ada di grup pake username mereka. Walaupun ga ada fitur album dalam grup, tapi kita masih bisa ngeliat foto-foto yang udah pernah dishare sama member lain di fitur “shared media”. Selain itu kita juga bisa nandain video atau pos-pos tertentu pake hastag. Jadi biarpun chatnya udah jauh, masih bisa di-search pake hastag.

Satu lagi fitur yang gue suka dari Telegram, ada cloudnya sendiri. Kalo mau ngesave entah itu file, vn atau chat kita tinggal forward ke personal room chat kita sendiri. Iya, kita bisa chat diri kita sendiri. Jadi kita ga perlu repot lagi nyatat-nyatat hal penting kalo lagi ada sesi sharing di grup Telegram. Keren kan?

 

4 Comments

  1. Rusminah Qumainah
    Rusminah Qumainah October 26, 2016

    WA deh kykx yg plg privat emang, krn aktifinx pake nope, so kalo gak terlalu kenal atau kurang akrab gak mungkin kan kita kasih nope kita. Jd kalo sy WA an plg sama temen yg emang lumayan dekat, atau sama kerabat.

    • Radhian
      Radhian October 26, 2016

      Walaupun ada orang yang sengaja nyimpen nomer WA kita juga gpp sih, mba. Masih bisa kita blok.

  2. Pertiwi Yuliana
    Pertiwi Yuliana October 29, 2016

    “Fitur menonaktifkan read status untuk chat cuma ada di Whatsapp bisa kalian manfaatkan dengan baik kalo ga mau distalking sama maniak.”

    Kayak pengakaman siapaaa gitu ya~

    • Radhian
      Radhian October 29, 2016

      “pengalaman” bukan “pengakaman”

      Emang siapa yang meninggal, sih?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: